Rinda dan Adhel: Baper Secukupnya

9:28 PM

Kalo kamu pembaca setia blog ini, kamu pasti tau Rinda. Rinda itu tokoh yang sering aku sebut-sebut di blog ini. Biasanya kalo aku lagi curcol nggak jelas, dia bakal keseret.

Rinda ini temen SMA aku. Temen kuliah juga sih karna kita satu kampus. Dia adalah segelintir orang yang masih stay akrab sama aku. Soalnya banyak temen-temen yang sok sibuk yang udah nggak terlalu akrab lagi. *peluk Rinda*


Terus kita tuh bikin rubrik baru yang kita lakukan berdua di blog masing-masing. Jadi kayak post BFF gitu wkwk. Najis banget ya BFF. Gelik saya.

Okelah. Jadi topik yang akan kita bahas kali ini adalah BAPER. Yupz. Bahasan paling menyenangkan dan mengasyiquean dari remaja alay kekinian.



Baca punya Rinda : Baper?!

Kamu tau nggak sih definisi ‘baper’ itu apa?

cr : www.willynia.blogspot.com


Baper itu ada banyak jenisnya. Kalo yang mau aku dan Rinda bahas kali ini adalah baper versi antar sesama lawan jenis. Karena aku cewek, aku akan banyak bercerita tentang bapernya cewek ke cowok.

Kalo kamu remaja kekinian kayak aku, pasti seenggaknya ada official account galauan di Line kamu. Ngaku ajaa... aku juga ngeadd akun Sad S***y dan Ba***dungan yang mana keduanya lebih suka aku ketawain daripada aku iyahin. Soalnya galauannya tuh suka on the whole new level of alayness gitu. Akusih mending bacain akun hiburan seperti 9GAG, Halal Jokes atau yang islami sekalian seperti Dakwah Islam. Tapi kedua akun galau diatas tetep malang melintang di Timeline aku. Karna apa? Karna aku baperan.

Ih atuh sebel bacanya:(
 
Apalagi ini:(

Kalo kamu nggak baperan, aku rasa kamu bukan manusia. Baper tuh hal yang sangat lumrah lah. Baper itu bukan Cuma hobinya cewek, tapi cowok pun juga baperan.

I just want to say kalo halal buat kamu-kamu untuk baper dan membaperkan orang lain. Asal jangan keterlaluan. Baper secukupnya.

Bahaya kalo kamu nggak punya rasa baper. Personally, aku nggak terlalu suka ngumpul sama orang-orang anti baper karena nggak ramee hahaha:’) Kamu nggak akan merasa bahagia dan berbunga-bunga bangke. Kamu nggak akan tiba-tiba senyum sendiri nginget-nginget dia pas lagi di bus. Hari kamu nggak akan terasa spesial saat dia senyumin kamu dari jauh. Dan kamu nggak akan sebel nggak karuan saat dia ngobrol sama cewek lain.

Lantas apa jadinya saat kamu over baper?

Hidup kamu bakalan penuh drama. Kamu bakal merasa dia suka sama kamu atau lagi ngincer kamu buat digebet hanya karna dia senyumin kamu dari jauh. Kamu bakal merasa dia adalah cowok playboy yang kerjanya deketin banyak cewek hanya karna dia ngobrol sama cewek lain. Kamu langsung nuduh dia PHP. Plis, deh.

Baper secukupnya. Pada tempatnya.

Banyak loh kerugian kalo kamu itu over-baper. Contohnya, kalo kamu udah baper dan geer kalo dia suka sama kamu, lalu kenyataannya ada cewek lain yang lebih dia baperin dan mereka jadian. Lalu kamu jadi malu banget. Kamu merasa kayak orang tolol, konyol, nggak pantas hidup di dunia. Lalu kamu jadi nggak mood ngapa-ngapain dan masa depan kamu jadi suram. Nggaklah lebay.

Etapi beneran. Over-baper bakalan bikin kamu malu. Malu-maluin diri sendiri.

terjemahan: Tau aku mah kamu cuma bercanda doang


Aku sangat mengakui kalo aku orang yang baperan. Tapi aku cukup bisa mengendalikan kadar baper aku. Aku berani bilang kalo aku baper secukupnya *lalu terdengar suara sinis Elva dari kejauhan “halah bohong banget. Dasar pencitraan!”*

Aku Cuma baper sama orang yang aku suka. Semua cewek juga begitu. Enggak semua juga, sih. Bapernya aku itu sangat sederhana. Semua cewek juga begitu. Kayak misalnya aku suka sama si A. Lalu si A senyum ke aku. Aku baper. Beda kalo si B yang mana aku nggak suka, senyum ke aku. Meskipun senyumnya si A dan si B sama-sama nggak ada artinya, tapi senyum si A lebih spesial dan lebih bikin aku baper. Karna apa? Karna aku suka sama si A.

Masih wajar, kan?

Terus sebenernya ngebikin orang baper mah wajar banget menurut aku. Bikin orang baper bukan sebuah kriminalitas kok. Asal masih dalam taraf biasa. Aku juga sering bilang ke temenku kalo dia adalah orang terpenting dalam hidup aku padahal mah pret banget tanpa dia juga aku masih bisa hidup. Penting sih penting, tapi ya nggak paling penting juga. Orang paling penting di hidup aku ya yang menopang makan dan biaya kuliahku yaitu mama dan papa.

Selama masih wajar, sok atuh mangga tebar racun kebaperan. Bikin orang lain bahagia. Tapi jangan kelewatan ya. Waktu SMA, aku pernah dibaperin sama temen (cowok) aku. Kebetulan aku emang suka ke dia. Ceritanya kita lagi ngechat dan dia tiba-tiba bilang suka ke aku. Wanita mana yang tidak kejang-kejang dibilang begitu secara mendadak. Eh nggak taunya, lusanya dia pacaran sama temen aku sendiri. Wth.

Baper is fine geng. Baper is a tool to keep your heart alive. Diluar konteks hubungan cewek dan cowok, baperlah yang bikin kamu kasian sama nenek-nenek tua yang jualan pecel di pinggir jalan lalu kamu beli sebungkus, baper yang bikin kamu gemes dan sayang sama peliharaan kamu,  baper yang bikin kamu kuliah dengan rajin karena kamu tau orang tua kamu bekerja keras.

Baperlah secukupnya. Kalo enggak, nanti kamu jadi alay. Kayak si Adhel.

Warm Hugs,



Adhelia Fa

You Might Also Like

4 comments

  1. Kamu merasa kayak orang tolol, konyol, nggak pantas hidup di dunia


    Ituh..... Bener....... Banget ..........

    ReplyDelete
    Replies
    1. dan... ituh... sayah... banget.........

      Delete
  2. Duh jadi baper baca postingan nya mbaa huhu :((

    ReplyDelete

Makasih sudah baca^^ Ayo share komentar kalian di comment box. Aku suka bacain komentar kalian hehehe. Jangan ngiiklan, jualan, konten pornografi, dan SARA, ya! Entar dikameha-meha sama yang punya blog #hayoloh. Komennya nggak dimoderasi jadi yang sopan, oke? Oke:)

Part of IFB

https://www.facebook.com/groups/1949767178581022/

Member Of

Member Of

Follow me on Bloglovin'

Member Of

Be an e-tailPR blogger

Subscribe