Kuhamil Duluan, Sudah Tiga Bulan...

4:45 PM

Nggak ada yang salah dari pacaran. Nggak, kok. Mindset orang kan beda-beda, yah Malah menurutku, selagi kamu masih muda, pacaranlah yang banyak. Yang lama. Bikin mantan kamu berjejer, lalu diiket dan dibungkus jadi satu. Kalo kamu udah nikah apalagi punya anak, kamu nggak akan bisa lagi ngejejerin mantan dan diiket jadi satu.



Tapi tau nggak kalo kamu bisa punya anak tanpa nikah?



Tau lahya yang namanya Married by Accident (MBA). Kondisi dimana “kuhamil duluan” a.k.a melakukan ehem-ehem padahal belum berstatus. Iya, belum berstatus. Emang lo pikir pacaran itu status? Suami-istrian itu namanya status. Makanya aku pernah bilang kalo nggak mau pacaran karena sesungguhnya mau pacaran atau enggak pun, asal kita saling cinta (ea) ya selesai. Karena yang penting itu kan nikahnya. Jangan hakimi aku, ya. Seperti yang aku bilang, mindset orang beda-beda.

Tapi aku akhir-akhir jadi berubah pikiran karena cowok itu ternyata..... kesetiaannya masih kalah dari cewek. Ya itumah tergantung, sih. Tapi yang punya pacar aja bisa selingkuh apalagi yang Cuma temen rasa pacar? Iya, nggak? Emang pacaran itu status ilegal karena nggak ada suratnya. Tapi kalo saling suka tapi nggak pacaran, ternyata nggak enak. Kalo si cowok memutuskan untuk ganti haluan dan jalan sama cewek lain, mau kita cemburu sampai ubun-ubun panas pun, kita nggak bisa ngapa-ngapain. Lah wong siapa elo?

#sicewekhanyabisapurapuranggakpapa

Kok gue jadi ngomongin pacaran, sih. Oke balik lagi ke MBA. Aku punya beberapa temen dan tetangga yang sudah terkena kasus MBA. Waktu aku tau mereka MBA sih, aku agak kaget. Agak doang. Soalnya aku tau gaya pacaran mereka itu kayak gimana. Nempel-nempel udah kayak lem. Terus pergaulannya juga emang terlalu bebas untuk standarku yang anak mushola ini. Jadi ada kesempatan dan emang pondasinya memungkinkan, jadilah BOOM “Kuhamil duluan. Sudah tiga bulan”

Kalo udah kejadian begitu, mau gimana coba? Aku nggak pernah berada di posisi “kuhamil duluan” (dan semoga nggak akan pernah) jadi aku nggak tau bagaimana tekanan batin yang mera hadapi. Tapi yang namanya nasi sudah menjadi bubur, mari kita makan bubur saja.

Buat kalian yang sekarang punya pacar, udah harus alert. Terutama cewek. Karena cowok mah Cuma enaknya doang. Paling malu sedikit karena udah ngehamilin anak orang. Tapi cewek udah malu, harus mengandung 9 bulan, ngurusin anak, terus dicap sebagai cewek nggak bener pula. Aduh aku jadi ikut prihatin. Ini beberapa nasihat dari aku buat kalian yang lagi pacaran dan mungkin gaya pacaran kalian kurang sehat.



1.       Kalo merasa mampu, nikah aja.

Kalo emang kalian berdua sudah mampu secara finansial maupun mental, ya tinggal nikah aja. Kalo udah sah, mau lo rangkul-rangkulan, peluk-pelukan, ehem-eheman juga nggak ada yang larang. 7x24 jam juga silahkan. Dengan catatan, kalian sudah mampu, ya.

Mampu hidup sendiri, mampu dan yakin bisa bangun rumah tangga sendiri, mampu membiayai diri kalian dan anak nanti tanpa ngetekin orang tua. Kalo kalian beli cireng aja masih minta duit ortu mah, weslah belajar aja yang bener biar jadi orang baru deh entar nikah.

2.       Dunia bukan milik berdua

Aku sering banget liat orang pacaran pangku-pangkuan di tempat umum. Kalo aku bawa granat, udah aku lempar ke mereka berdua. Menurutku, batas pacaran yang wajar Cuma sebatas hugging ya. Itu juga cuman buat momen momen tertentu yang romantis kayak si cowok tiba-tiba beliin si cewek satu koper isinya makeup. Kalo buat daily, ngobrol juga udah dapet feelnya kok kalo kamu emang otaknya nggak ngeres. Nggak harus pangku-pangkuan, raba-rabaan lalu akhirnya ehem-eheman.

Ini satu cerita yang aku dapet dari Elva. Kemarin dia lagi renang sama temen-temennya. Terus dia liat ada cowok sama cewek di dalem kolam renang yang kebeulan letaknya di area yang sepi lagi nempel-nempel gitu. Terus dia bilang muka cewenya tuh udah ‘gitu banget’. Lalu si cowoknya membuat gerakan ‘neken-neken’ ke arah si cewek. Omaigat.

Mari kita main tebak-tebakan. Apakah gerangan gerakan ‘neken-neken’ itu?

3.       Inget orangtua, inget agama.

Kalo kalian emang punya pondasi yang kuat, pasti sekeras apapun setan menggoda, nggak akan pernah terjadi yang namanya ‘kuhamil duluan’. Aku heran ajasih sama orang yang sampe ‘lolos’ dan melakukan hal haram kayak gitu. Ya mungkin terbawa suasana tapi ya masa aja sampe segitunya. Udah kaya orang nggak pernah dengerin ceramah aja. Lagian inget tuh mamah papah dirumah yang kerja banting tulang bayarin duit kuliah demi masa depan yang cerah. Jadi orang ajalah dulu yang bener baru bergaya.

Terakhir, aku mau kasih pesan ke cewek. Ke cewek ajaya. Aku males ngasih pesan ke cowok wkwk. Please, be a smart girl. Cuma cewek bodoh yang kena MBA. Nggak percaya? Cewek yang cerdas tau bagaimana dia harus menjaga kehormatan dirinya sendiri. Tau bedanya mana cowok nggak bener, mana cowok bener. Kecuali kalo MBAnya emang settingan. Cowok kamu adalah pangeran arab yang punya peternakan onta, tampan dan pemberani lalu banyak cewek yang ngejar. Lalu kamu bikin settingan MBA biar dia mau nggak mau harus nikahin kamu karena kamu sudah ‘hamil duluan’. Bisa aja kan? Oke mari kita hentikan pembicaraan ini.

Warm Hugs,

Adhelia Fa


You Might Also Like

12 comments

  1. Del, kalau yang settingan sama pangeran Arab itu hamilnya pura2 atau beneran? Kalau beneran trus taunya si Arab nggak mau tanggung jawab gimana? Apalagi kan yang namanya pangeran pasti keluarganya maunya si Arab nikahnya sama darah biru juga. Kayak kasusnya Jessica Iskandar itu tuh kasian banget ya nikahnya dibatalin coz keluarga si cowok yang berdarah biru nggak mau anaknya dapet Jedar doang. Yhea walau mbak jedar seksi banget tapi kan bukan darah biru :(.

    #pembicaraanapaini

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mbak daripada kita gosipin si jedar, mending kita bikin girlband #garingemang

      Delete
  2. Adhel mah bukannya anak mesjid alun-alun Bandung ya? Lol

    ReplyDelete
    Replies
    1. Adhel mah anak Al-Furqon UPI. Hahahah gilss adheel langsung bikin post-an ya kamu X'D

      Delete
    2. @fira kamu jangan suka sebar sebar tempat kongkow gueh wkwk

      @rinda kan akumah generasi gervep rin wkwkwkw

      Delete
  3. Adhel anak musholla? Baeklah. Sherly anak pengajian *benerin mukena*

    Menurutku sih kalo udh terbawa suasana susah yes. Tapi tergantung yang cewek. Dia bisa ngontrol situasi gak. Kalo cowok udah kebawa suasana bakalan lanjut terossss! Karena ya emang kuakuin sih Dhel, dulu sempet pacaran gak sehat x_x *plis jangan ngatain akoh*

    Untung sih gak sampe kejadian gimana-gimna. Amit-amitttt *ketok meja*
    Karena aku masih bisa ngontrol situasi dan gak sampai kejadian yang enggak-enggak.



    tulisandarihatikecilku.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah ya mbak telah diberikan hidayah. Tapi emang bener sih kontrol itu ada di cewek. Cuma ya namanya manusia, kalo udah kena napsu mah mau cewek mau cowok ya... Lanjut terosss... Dua dianya yang kudu perkuat iman

      Delete
  4. Kalau Adhel anak musholla, aku anak rohis deh main rebana hahaha oya menurutku sih, cewek harus jaga diri dan tegas. Karena ya gitu kan cowok kalau dikasih kesempatan bakal ngelunjak hmmm. Dah ah balik main rebana


    andiani.net

    ReplyDelete
    Replies
    1. -*trak tak tak dung dung tak cres* -- ceritanya rebana


      Bener kaaakk.. Setujuh bangeudh nih aqoeh!!!

      Delete
  5. "Kalo kalian beli cireng aja masih minta duit ortu mah, weslah belajar aja yang bener biar jadi orang baru deh entar nikah." Suka banget kalimat iniii..

    Talking to you feels like I'm talking to my younger sister. Her name is Adel (without H) too. Hehehe.. Kadang aq sedih liat orang (apalagi yg masih muda & ngga dalam hubungan halal) gampang bgt hamil, sementara aq yg udah nikah hampir setahun malah belom tekdung juga. Tapii, aq pun percaya Allah selalu punya encana terbaik. Jadi aq sabar menanti.

    Aq suka tulisanmu sist! Semoga makin banyak anak muda yg berpemikiran seperti kamu ya.. ;)

    ReplyDelete
  6. Kalo pacar beliin make up sekoper, aku pasti peluk kopernya, bukan dia~ XD

    catconfessions.blogspot.co.id

    ReplyDelete
  7. Kalo liat MBA, sedihnya itu kalo anaknya akhirnya terlantar. Di kampungku byk sih. Tp ya amit2

    ReplyDelete

Makasih sudah baca^^ Ayo share komentar kalian di comment box. Aku suka bacain komentar kalian hehehe. Jangan ngiiklan, jualan, konten pornografi, dan SARA, ya! Entar dikameha-meha sama yang punya blog #hayoloh. Komennya nggak dimoderasi jadi yang sopan, oke? Oke:)

Part of IFB

https://www.facebook.com/groups/1949767178581022/

Member Of

Member Of

Follow me on Bloglovin'

Member Of

Be an e-tailPR blogger

Subscribe