Personal Journal : Family, A Soul Remedy

1:39 PM



Libur lebaran kemarin, seperti yang sudah biasa keluarga besarku (dan keluarga besar lainnya) lakukan, kita semua mudik ke daerah di Jawa Tengah. Bukan tempat yang eksis banget kayak Yogya. Rumah kakek dan Alm. Nenekku, berada di Sukoharjo.  Masuknya ke daerah Solo. Tapi kalau ditanya sama temen, aku mudik kemana ? aku pasti bilangnya Solo. Biar cepet wkwk. Soalnya kalau aku jawab Sukoharjo, pasti mereka nanya lagi “ Itu dimana ? “



Libur Ramadhan kali ini, bener bener berbeda. Kalau tahun lalu, aku masih masuk sekolah dan belajar seenggaknya 2 minggu. Terus seminggu sebelum lebaran baru libur. Kalau sekarang, boro boro sekolah. Nyentuh buku pun aku tak pernah wkwk. Setelah pengumuman SNMPTN bulan Mei lalu, kehidupanku sebagai pelajar memang serasa dipause. Kerjaanku paling beres beres rumah, main, chatting, internetan, jualan. Yah sebangsa itulah. Beda banget sama sebagian besar temenku yang masih ngurusin tes ini tes itu. Bahkan sampai saat inipun, banyak temen temenku yang belum dapat tempat kuliah. Maunya sih pasti pada negri. Tapi persaingan kan ketat banget. Aku rasa, kuliah dimana pun, aku dan teman teman pasti bisa sukses. Aamiin.




Ngomongin tentang sekolah, jujur dari lubuk hatiku yang terdalam, aku kangen buanget. Kangen saat saat kerja kelompok, kangen ngobrol sambil makan seblak with andthegank, kangen curhat dan dengerin curhat orang sampai nangis nangis, kangen remedial satu kelas wkwk, kangen guru matematika yang sumpah galak tapi bodor itu, kangen semua kenangan yang aku dan teman teman aku buat selama SMA. Kalo bisa, aku mau ketemu lagi sama temen temen SMA. Kemarin ada acara buka bersama buat XII IPA 4, tapi sayangnya aku ga bisa dateng. Padahal aku mau banget dateng tuh.

Ramadhan dan Lebaran kali ini juga, adalah Ramadhan pertama tanpa Mamak Tik ( Sebutanku buat Alm. Nenekku ). Beliau meninggal bulan Oktober tahun lalu. Aku ingat waktu kecil, karena ayah dan mamaku bekerja di Jakarta, aku harus tinggal di Jawa sama Mamak Tik. Saking lamanya aku nggak ketemu Mama dan Papa, aku berpikir kalau Mamak Tik ini adalah ibu kandungku. Dan saat Mama Papa ke Jawa buat jemput aku, aku nangis nggak karuan kayak anak mau diculik. Sepanjang perjalanan ke Jakarta, aku nangis kejer karna aku kira aku dibawa kabur orang. Wkwkwkwkwk. Padahal itu orangtua kandungku.



Kerasa bener deh kelimpungannya kita pas di Jawa. Biasanya kalau ke dapur tuh, pasti ada Mamak Tik yang duduk depan tungku sambil masak tau lah macem macem yang beiau masak. Terus aku sama sodara sodara tuh suka gangguin Mamak Tik. Sampai beliau marah marah dan bilang “Ngaliyo” (Minggir sana!). Tapi pas kita ke dapur, sepi. Semua perabotan masak yang biasa Mamak Tik pakai, dipindah ke halaman belakang.

Lalu makanan yang kami makan selama di Jawa pun, mendadak jadi 1 tingkat lebih ga enak wkwk. Kalau buat masakan, jujur Mamak Tik is the best chef i’ve ever had lah. Mamaku yang aku puji kelihaian memasaknya pun kalah jauh sama beliau. Aku kangen kue Apemnya Mamak Tik. Udah ah, sedih.

Ohya, terus aku pernah cerita profil singkat sepupu sepupuku disini. Entah kenapa, padahal aku dan mereka tuh (kecuali Tria) paling ketemu tuh setahun sekali. Tapi tiap ketemu tuh nggak ada yang namanya canggung. Kayak kita ketemu tiap hari aja. Pokoknya bener bener akrab deh. Aku akui, seakrab akrabnya aku sama sahabatku, masih kalah sama keakrabanku sama saudaraku terutama Asih.



Sebenernya, aku suka banget berada di rumah Mbah. Suasananya asri banget. Meskipun banyak pohon, tapi nggak pernah ada nyamuk. Cuma yah itu, kalau siang tuh YaAllah. Meleleh badan adek, bang. Puanas banget deh, suer. Aku pernah ke Surabaya dan aku akui, panasnya juara. Tapi Solo sekarang nggak ada bedanya sama Surabaya. Iklim broh.

Yang aku suka dari keluargaku, kita semua nggak ada yang namanya saling omong dibelakang, saling sirik, saling cekcok. Kan banyak tuh keluarga yang antar anggotanya aja pada berebutan apalah gatau (kebanyakan nonton sinetron). Alhamdulillah, keluarga besarku adem ayem. Kalau Mudik pun, kita udah tau tugas masing masing apa. Kayak  mamah mamah masak, Bapak bapak jadi sopir, para Gadis (iyah gueh gadis) bebersih, para anak anak disuruh suruh ke warung wkwk . Dan di keluarga aku gaada anak cowoknya yang remaja seumuran aku. Semua cewek. Cucu Mbah yang cowok Cuma ada 2. Kak Rudi (sudah nikah) dan Fachri, adik aku yang masih kelas 2 SD. Jadi pasti kebayanglah mainanya kita kita kalo ngumpul apa wkwkwk. Kalo gak selfie selfie geje, ya bikin dubsmash yang geje juga.

 " Family is like music, some high notes, some low notes, but always a beautiful song "


Hem, apa lagi ya. Itu ajasih. Aku mau sharing tentang Best Escape versi aku. Kalau ada anonym yang bilang, “Whenever you are feeling down, Family always there to bring you up” which is totally true. I Love my Family.

Warm Hugs,

Adhelia

You Might Also Like

0 comments

Makasih sudah baca^^ Ayo share komentar kalian di comment box. Aku suka bacain komentar kalian hehehe. Jangan ngiiklan, jualan, konten pornografi, dan SARA, ya! Entar dikameha-meha sama yang punya blog #hayoloh. Komennya nggak dimoderasi jadi yang sopan, oke? Oke:)

Part of IFB

https://www.facebook.com/groups/1949767178581022/

Member Of

Member Of

Follow me on Bloglovin'

Member Of

Be an e-tailPR blogger

Subscribe