The Unspoken Me

10:05 PM

Aku selalu suka sendirian. Bukan berarti aku nggak suka dikelilingi banyak orang. Tapi aku selalu merasa, aku bisa jadi diri aku sendiri saat aku sendirian. Hal yang paling sulit aku lakukan di depan banyak orang.



Berbagai pertanyaan mengantri panjang, panjang sekali saat aku sendirian.

"Nanti mau makan apa?"

"Mau nulis apalagi?"

"Habis ini mau belanja apa lagi?"



Dan yang akhir-akhir ini selalu masuk daftar antrian adalah, “Apa yang sebenarnya aku cari?”

Uang? Ah. Kalo dapet uang, malah aku belanjain lagi.

Ketenaran? Nggak juga. Pada akhirnya, aku lebih nyaman sendiri.

Lalu aku sadar, kalau yang aku cari itu sebenernya ‘perasaan’.

Apapun orang mengartikan apa itu ‘perasaan’, aku merasa kalau ‘benda’ itulah yang selama ini aku cari. Aku merasa kadang memiliki aja nggak cukup. Kita juga harus merasakannya. Seperti kamu punya cat air tapi nggak punya kuas. Oke kamu tetep bisa ngecat pakai tangan. Tapi yakin apa hasilnya akan sebagus dia yang kuasnya berjejer dari A-Z? Kamu memiliki cat air. Tapi lukisanmu nggak sempurna karna nggak ada kuas. Paham nggak?

Saat aku melakukan sesuatu, aku selalu mencari ‘perasaan’ itu. Entah saat aku bikin makeup look, saat aku nulis, saat aku ngerjain tugas. Mungkin yang aku cari perasaan puas, lega, atau... cinta? Mungkin juga perasaan bahagia?

Aku punya beberapa orang teman. Nggak semuanya akrab denganku. Beberapa selalu bisa bikin aku tertawa bahkan kalau hari itu aku nggak niat buat tertawa. Beberapa selalu bersikap ramah terhadapku dan membalas pertanyaanku, beberapa terkadang bisa nyambung ngobrol denganku pada topik tertentu, beberapa nggak peduli aku ada, beberapa nggak suka aku ada, dan beberapa sisanya berharap aku nggak ada.

Aku tau. Teman itu macam-macam rupanya. Aku sadar aku nggak bisa bikin semua orang  akrab sama aku. Tapi aku selalu mencoba. Mencoba bikin semuanya merasa nyaman. Aku keluar dari kesendirianku dan berusaha terlihat baik di depan semua orang. Aku nggak peduli mau itu diri aku sendiri atau bukan, yang penting aku terlihat baik. Dan aku rasa, aku akhirnya bisa membuat orang-orang setidaknya nggak membenciku.

Tapi kadang aku capek.

Makanya aku sering lepas kontrol dan meluapkan emosi terpendam aku. Mungkin aku berkata kasar atau seenaknya. Mungkin aku nggak memfilter ucapan dan perbuatanku. Dan itu membuatku stress sampai mau mati rasanya. Seperti kamu telah melakukan kesalahan besar yang tak termaafkan.

Aku benar-benar minta maaf tapi aku bukan Milk Tea Chatime yang hampir semua orang suka. Bahkan blog ini, semua tulisan yang pernah aku publish disini, pasti ada yang menghina.

Aku nggak bisa menyenangkan semua orang. Nggak ada yang bisa.



Tapi aku sedikit-sedikit belajar. Jika menyenangkan semua orang itu melelahkan, aku belajar buat menerima. Diluar orang-orang yang berharap aku nggak ada, aku punya banyak orang yang selalu membuatku merasa aku memang harus ada. Orang-orang yang sangat suportif terhadap aku dan mimpi-mimpiku. Mereka yang rela melakukan hal gila bersamaku. Mereka yang rela memberiku ‘perasaan’ tanpa susah-susah aku mencarinya.

Aku mencari ‘perasaan’ itu dengan cara yang sedikit ngawur. Beneran deh, aku ngerasa mindset kayak gini itu membunuh mental secara perlahan. Dan banyak banget orang yang punya cara pikir kayak gini. Nggak Cuma aku aja.

Aku sampai di titik dimana aku berusaha membuat seorang cowok yang aku suka, menyukaiku dengan membuang diriku sendiri dan menjadi orang yang benar benar berbeda. Maksudku, bagus kalau kamu berubah menjadi lebih baik karna seseorang. Berubah menjadi lebih baik, bukan berubah jadi orang lain. Dan aku merasa sangat bego. Buat apa? Aku sering melakukan ini, dulu. Dan sesungguhnya, nggak ada gunanya. Oke, dia jadi suka aku. Lalu habis itu apa?



Mereka yang ditakdirkan untuk menyukaimu, akan menyukai diri kamu yang sebenarnya.

Aku kembali pada pertanyaan “Apa yang aku cari?”

Aku mencari perasaan. Apapun orang mengartikannya, menurutku, definisi perasaan itu nggak terbatas. Tapi yang pasti, perasaan adalah sesuatu yang aku inginkan sealigus butuhkan.

Aku bakalan terus tersenyum bersama orang-orang yang menerima aku apa-adanya bahkan jika banyak yang berharap aku lenyap. Aku janji, aku akan terus memperbaiki diri aku. Bukan demi mereka yang berharap aku nggak ada. Tapi demi diriku sendiri dan orang-orang yang telah bersamaku.

Tulisan ini bukan buat nyindir siapa-siapa. Aku hanya agak terganggu sama sesuatu yang mengganjal di hati aku akhir-akhir ini. Inget, ya. Kamu cuma perlu jadi diri sendiri dan kamu akan lebih mudah mendapatkan apa yang sebenarnya kamu cari.

Dari aku yang belajar menyayangi dirinya sendiri,

Adhelia Fa

You Might Also Like

5 comments

  1. Ai, Adhel. Salam kenal yaaa... :)

    It's a good thing to be comfortable with ourselves first. Hal yang kadang bikin aku bingung kalo milih buat sendirian adalah karena ditanyain melulu "kok doyan sendirian sih?"

    Padahal ketika sendiri kita bisa bener-bener sortir pikiran dan nyaman ya, hahaha. Yang pasti, setuju banget sama kata kamu. Don't lose yourself just because you found somebody. Emang fitrah manusia sih, ingin selalu disukai orang--tapi kadang bikin kita suka lupa juga kalau sebenernya orang lain pun nggak masalah biarpun kita stumbling/bikin salah.

    You'll eventually find a real crowd for you, yang bikin kamu nyaman dan tenang biarpun kamu nggak jadi orang baik setiap hari. Either a group or maybe someone. Asal kita juga nyaman untuk membuka diri yaaah.... :)

    Be happy always,
    Mega.

    www.tinydolce.com

    ReplyDelete
  2. Hai Adhel!

    Samaa, aku juga suka kok sendirian. Karena yang aku tau adalah aku yang ngerti diriku sepenuhnya, aku bisa buat apapun tanpa mikirin itu salah apa gak.
    Tapi lama kelamaan jadi buruk di aku, kalau kesal aku marah2 sendiri gak jelas ke diriku sendiri dan akhirnya aku ngerasa butuh teman dan orang yang ngerti.

    Semoga bisa selesai ya persoalan/hal-hal yang mengganjal hati kamu akhir-akhir ini.
    Ganbatte!
    :)

    ReplyDelete
  3. Mungkin perasaan yang kamu cari itu adalah mengucap syukur :D. Fokus pada yang menerimamu apa adanya.Tutup mata aja sama yang ga anggep kamu ada, tapi kalau liat dia butuh bantuan, ga ada salahnya dibantuin (menaruh bara diatas kepalanya :D)

    Btw, jadi introvert itu ga salah kok. suka sendirian juga ga salah. Kamu ga aneh sama sekali. selama ga antososial hihihi. Orang yang suka sendiri memang sering disebut aneh dll. Tapi ya mau gimana yaa, energi kita kekumpulnya kalau sendirian. Mau diapain dong? hehehhe.

    Semangat!!

    ReplyDelete
  4. aku juga selalu suka kesendirian. slalu suka saat sendiri.

    suka dgn tlisan adhel yg ini, brasa ngegambarin apa yg aku sndri rasakan.

    yap, jd dri sndri. ayo smngt adhel! :)

    ReplyDelete
  5. being alone doesn't mean bad kok as long as we can feel blessed as ourself, it's the most important thing to remember. aku pun selalu gitu kok, bahkan pas lagi sendiri suka banyak ide-ide yang bikin kita jadi lebih kreatif. chills babe yuk xo

    KIKO,
    www.monochrome-diary.blogspot.com

    ReplyDelete

Makasih sudah baca^^ Ayo share komentar kalian di comment box. Aku suka bacain komentar kalian hehehe. Jangan ngiiklan, jualan, konten pornografi, dan SARA, ya! Entar dikameha-meha sama yang punya blog #hayoloh. Komennya nggak dimoderasi jadi yang sopan, oke? Oke:)

Part of IFB

https://www.facebook.com/groups/1949767178581022/

Member Of

Member Of

Follow me on Bloglovin'

Member Of

Be an e-tailPR blogger

Subscribe