Heart to Heart : Pacaran? Ngapain?!

12:39 PM

Aku berpikir kalo pacaran itu nggak perlu.

 
Mungkin kalo aku mengutarakan pikiran ini, bakal ada yang bilang
"situ kan jomblo, makanya sosoan bilang gamau pacaran biar ga keliatan ngenes"
ato "situ bilang aja iri sama yang pacaran"

Jujur sekarang malahan aku nggak gitu peduli sama status. Kok ada kata sekarangnya? Iya karna dulu akutuh kalo suka sama cowo pasti pengennya punya status. Kalo sekarang mah sebodo amat sama status.

Aku sering membicarakan masalah ini sama temen temen ceweku. Soalnya kalo ngomong ke temen cowo macam tebe atau hasyul, mereka paling nyinyir "ga nanya, dhel"

Mereka mah gitu anaknya..

Banyak banget orang-orang di sekitarku yang pacaran lalu putus. Setelah putus? banyak yang end gitu aja. Melanjutkan kehidupan kayak yang nggak terjadi apa-apa. Meskipun ada juga sih yang masih berlanjut dan berhubungan baik. Tapi kebanyakan yah gitu. Cuma nambah koleksi mantan aja.
  
Kalo emang pacaran akhirnya putus-putus juga, terus ngapain pacaran?

"Gue sih pacaran kan biar tau kualitas si calon. Kalo nanti cocok, kan siapa tau bisa nikah"
Ah, elah mbak. Kalo gitusih temenan juga bisa. Kalo emang kalian saling suka, kan bisa langsung nikah gausah pacaran-pacaran segala.

"Ya kan takutnya si calon diambil orang lain"
Ah, elah mbak. Jodoh ma nggak kemana. Kalo emang kalian saling suka dan serius, Insya Allah bakal lanjut ke pelaminan.

"Namanya juga ikhtiar dalam mencari jodoh"
Aku pernah deket sama satu cowok. Dia terus terusan mengangkat masalah pacaran. Aku pikir dia memang ingin pacaran. Lalu aku tanya "Sebenernya ngapain sih pacaran?" dan dia jawab "Kalo akusih ikhtiar dalam mencari jodoh. Allah kan nyuruh kita untuk berikhtiar"
Pacaran kok dibilang ikhtiar-,- Ikhtiar mah dapet pahala, mas. Lah pacaran mah nambah maksiat. Dosa.
Ngapain sih pacaran?

2 orang yang sependapat denganku adalah temen kampusku, Putri dan temen SMA-ku, Nabila Wardah. Aku dan Putri sering banget membicarakan masalah jodoh, pernikahan dan embel-embelnya. Kita sama-sama beranggapan bahwa pacaran tuh sebenernya nggak perlu. Itutuh semacam trailer aja. Trailer pernikahan. Tapi dalam versi illegal. Emang yang mengesahkan seseorang pacaran siapa? Mereka pacaran, yang bikin status ya mereka sendiri. Nggak ada saksi, nggak ada tanda bukti. Illegal, kan?

Putri punya cowo yang dia suka di kampus. Cowo itu juga suka sama Putri. Singkat kata, mereka saling suka dan mereka deket. Tapi mereka nggak pacaran. Aku salut sama komitmen mereka yang memilih untuk nggak membuat ikatan apa-apa. Mereka berpikir kalau pacaran hanya mainan status. Kalo mereka pacaran, bakal ada norma nggak tertulis tentang kepemilikan. Dan kalau mereka pacaran, bakal bosen, dan putus. Jadi mereka memilih untuk membiarkan aja mereka begitu tanpa ada status.

Lalu Nabila Wardah, aku pernah membicarakan masalah ini juga sama dia lewat chat. Kalo Nabila sering bilang bahwa pacaran itu cuma buang-buang waktu, tenaga, dan uang. Aku setuju juga dengan pendapat Nabila.

Meskipun begitu, aku juga nggak nyinyir ke orang yang pacaran. Temenku, sebut saja namanya Burung, udah pacaran selama 4 tahun dan aku setuju setuju aja dia pacaran. Burung juga terus terusan bilang kalo dia mau nikah sama pacarnya. Aku mikir lagi. Mungkin kalo Burung nggak pacaran sama pacarnya sekarang, dia nggak ada pikiran mau nikah sama pacarnya. Atau mungkin dia nggak ada pikiran mau nikah dalam waktu dekat.

Bedanya Putri dan si Burung, ada di status aja. Putri dan kecengannya sama-sama suka. Burung dan pacaranya sama-sama suka. Tapi kerasa banget. Kalo pacarnya si Burung ngilang atau sibuk, pasti si Burung nyariin. Kalo pacarnya si Burung dikaitkan dengan cewe lain, si Burung gundah. Mau main sama sahabat cowo pun ditanya dulu apa punya acara sama si pacar atau engga. Beda sama Putri yang nggak bersratus. Lebih free dan kesannya nggak ribet. Simpel tapi masih ada norma nggak tertulis tentang sebuah hubungan juga. Meskipun free, tapi kemungkinan mereka bakal berkomitmen juga lebih kecil karena nggak ada ikatannya tersebut.
Hmm..

"Jadi situ mihak apa mbak? Pacaran apa nggak pacaran?"

Aku mihak netral wkwkwk #dilemparbata. Lah wong yang pacaran kan si Burung napa gue yang ribet. Tapi tetep aku condong ke "nggak pacaran" aja. Kalo mau ta'aruf aja. Itu prinsip yang bakal aku terapin ke diri aku sendiri, terserah kalo orang lain mah. Pacaran tuh kesannya masih playing gitu. Lagian balik lagi ke ikhtiar, ikhtiar dalam mencari jodoh bisa dilakukan di bidang yang lain. Seperti meningkatkan kualitas diri, mendekatkan diri sama yang diatas, berperilaku baik agar jodohnya juga baik. Sesuatu seperti itulah yang menurutku lebih pantas dibilang ikhtiar.

"Situ bahagia jadi jomblo?"

Sori yes, akuma single bukan jomblo dan aku bahagia.bhay.


Warm Hugs,

Adhelia Fa

You Might Also Like

19 comments

  1. wekekek.. Nggak ada yang ngelarang sih status orang tapi jaman skrang kalau nggak berstatus yang nyinyir segudang. temenku cewe umur hampir 25 belon pernah pacara skrg hubungan gajelas sama someone karena sicowo dan sicewenya sama2 suka cma pada diem-dieman. kadang aku sendiri gereget gitu ngeliat dia yang gajelas nggantungnya tapi galau kalau salah satu diem-dieman tapi tetep aja jalan tanpa status. mirip sama temnmu putri nggak sih? Bedanya temenku ini sama sicowonya nggak ada obrolan soal pacaran tapi saling jeles ._.

    Bener, mau pacaran atau enggak itu urusan masing-masing orang. kayaknya aku mesti ngurangin terlalu greget sama hubungan temen2ku wakakakak. walaupun kadang ikut sedih yess... T^T

    ReplyDelete
    Replies
    1. sebagai teman memang kita suka ikut greget gitu sama hubungan orang. rasanya pengen tak gantiin posisinya sebentar wkwk.. aku ikut greget juga sama temen kamu itu, diem dieman tapi saling jeles to piye-,- kayak makan keripik pedes. nggak ngenyangin tapi peses hehe.. semoga mereka lebih jujur ya seus ^^

      Delete
    2. ho oh... sempet ta dorong2 ndang ketemuan ndang diobrolin kasusnya piye... kemarin udah mau di clearin tapi dasarnya cewenya pasrah cowonya molor2in waktu ketemuan akhirnya 'yasudah biarlah, nanti jalannya gimana' kata temenku. hopeless banget pengen aku aja duduk bertiga tuh mereka dan aku jadi hakimnya muahahaha. tapi emang g bisa dipaksa ya akhirnya cuma jadi pendengar. yup, semoga saling jujur.

      lama-lama aku curhat disini. But, nice post sist

      Delete
    3. ih gemes abis itu 2 orang.... emamg iya aku juga suka gitu kalo ke temen. mungkin karna kita nggak merasakannya jadi kita lebih "mikir" ato gimana wkwk.. its okay dear, aku seneng dengerin orang curhat ^^

      Delete
  2. Kebetulan aku belom dibolehin pacaran samapai lulus kuliah tapi toh pun dibolehin aku juga ngga sreg buat pacaran wehehehe. Aku udah sempet pacaran sih dulu waktu smp. Tapi kok ngerasa ngga enjoy apalagi kalau udah berantem (cemburu) Nah, ini fase yang paling menjengkelkan menurutku. Aku leih nyaman buat suka sama suka tp ngga ada status pacaran. Tapi bukan juga HTS-an gitu yhaa wkwk. Jadi ya cuma sebatas suka sama suka aja selanjutnya biar waktu yang menentukan XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. ih iya banget jaman smp ma apa atuh masih kecil kecil cabe cabean:(( mah itu dia, komitmen pacaran, komitmen juga sama manis paitnya hubungan. weslah bener mbak mending menuntut ilmu dulu yang bener biar nanti Allah yang ngatur ;)

      Delete
  3. Karena single itu pilihan.. :P
    Kalo pacaran kebanyakan "merubah" sifat asli kita menurutku. Entahlah. Kalo pacaran jadi lebih care, lembut, feminim dll. Padahal aslinya jauh. Haha
    Pacaran kalo udah niat nikah aja kali ye, wkwkwk XD

    www.gadzotica.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. jangankan pacaran mba. lah wong masih suka aja suka jadi serigala berbulu domba:))) tapi kalo pacarannya udah lama sih bakal keliatan sifat aslinya^^

      Delete
  4. aku baru punya pacar umur 22, dan hubungan kami ga kayak orang pacaran, wkwkwk. ga ada jeles-jelesan, ga ada skinship berlebihan (jalan aja dia maju terus pantang mundur tanpa ada niat buat pegangan tangan sama sekali), tapi dia udah nanya mau nikah sama dia apa nggak. untuk sekarang rasanya hubungan kami platonis gitu sih, yang mana aku bersyukur soalnya aku risih kalau kontak fisik sama cowok. menurut pengamatanku menjalin hubungan (pacaran, hts, atau taaruf) yang penting udah cukup umur dan tujuannya pernikahan, bukan buat seneng-senengnya doang. :p

    beautyandstory.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. i hope the best for you two:') seneng juga kalo komitmennya begitu hehe. Semoga kalo jodoh bisa ke pelaminan ya mbak :')

      Delete
  5. gilaa ini post keren abis haha, soalnya lagi cocok juga si sama kondisi sekarang. papi aku paksa mulu buat cari pacar biar dia lebih tenang ngejagain aku katanya. tapi beneran deh males banget sama yang namanya pacaran soalnya ujung - ujungnya putus dan malah berasa nambah musuh soalnya udah ga bisa deket lagi. Pengennya nunggu deket sama orang lama dan bakal jadi orang terakhir sampai nikah. ga buang" semuanya percuma haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah makssih ya^^ papimu itu one of a kind loh. papaku mah malah curiga mulu aku punya pacar terus kayak yang gasuka gitu:( mungkin "everything will be beautiful in time" cocok tuh buat kamu^^

      Delete
  6. Hi Adhelia,

    Blogwalking kesini dan nemu artikel ini, mmmm... sesuatu yg mencerahkan lah ahaha
    Aku sependapat sama ku dhel, pacaran atau status itu gak penting, kalau ujung2nya gak nikah juga. IMO, its really waste energy, pikiran, dan bla bla lah pacaran itu
    Dan selama aku beberapa kali punya pacar pun, hidup aku ga ngerasa flat, pas ga punya pacar kaya sekarang i feel more free.
    Bisa jalan2 sama temen kmanapun, punya banyak ide buat planning kerjaan, dll deh.
    Tapi jujur aja sih udah 25th itu, pengennya ya menemukan org yg seide sama diri sendiri dan pasti naik pelaminan #halahcurcol.
    But being happy as a single is precious thing that i have now. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. as you are happy with yourself and your life now, nothing goes wrong. Pasti nemu lah mba wong swallow aja ada pasangannya wkwk. sesuatu yang tepat datang pada saat yang tepat pula, bener to? wkwk. makasih sudah mampir^^ hihi

      Delete
  7. Maigatttt... postingannya nyesss banget yak >.<

    Aku sendiri sebelumnya punya pacar, tapi ya geje gitu. Emang enak sih ya kalo ga punya pacar. Kalo punya, mesti lapor sana-sini. Gak dikabarin seharian udah ngambek sana-sini. Belom lagi kalo ada kesibukan, si pacar pasti nuntut kejelasan. Dan enaknya kalo sendiri? Aaaah..... bebassss.. Mau deket sama siapa kek, mau lirik sana sini kek, mau jalan sama siapa aja kek, feel free. Siapa juga yang mau jeles-jelesan? Huahahahaha. Bhay.

    tulisandarihatikecilku.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. bebass dan bebass dan bebaasss... terus menurutku malesin sih kalo dicurifain ini itu.. geli :( nikah aja belom dah harus lapor ini itu:(((
      makasih udah mampiir<3

      Delete
  8. Hai Adhel, akhirnya baru sempat nimbrung di komen nih.

    Postingan yang kece badai. Aku dulu pernah pacaran lama dan nyaris nikah. Tapi hubungan kita gak sehat karena dia terlalu posesif. Ditambah lagi aku dulu kuliah jurusan Biologi yang tiap minggu naik gunung atau ke pulau. Makin gak bisa dihubungin deh. Wkwkwkw. Akhirnya putus juga.

    Terus setelah itu pernah menjalin hubungan dengan cowok lain (setelah yang 7 tahun itu), tapi ternyata dia penipu ulung. Sedih deh, patah hati sampai memutuskan gak mau punya hubungan sama cowok lagi.

    Saking kekeuh-nya aku gak mau punya hubungan sama cowok (termasuk gak mau nikah lho...), temen2ku diam2 masukin aku ke kontak jodoh online. Aku gak tahu kalau profil aku tersebar se-Indonesia. Wkwkwkwk, dan begonya aku kalau ada yang kontak aku pikir mereka mau ikutan training di tempat aku kerja. Wkwkwkwkw...

    Tapi justru dr situ aku ketemu sama suamiku. Long story short, Berawal dari email lalu ketemuan bulan Desember, terus HTS alias hubungan tanpa status, gak pacaran dan ya gitu2 aja. Taunya doi serius. Bulan Mei dilamar dan Oktober nikah. Hehehehe...Makanya orang suka pada shock kalau aku bilang aku ketemu suamiku secara online.

    Intinya sih, jodoh akan datang pada waktunya. Mau pacaran bertahun2 gak jaminan akan menikah. Baru kenal sehari pun juga gak ada jaminan tidak jodoh. Percaya aja sama Yang Maha Mengatur.

    Jadii, gak usah galau kalau misalnya berstatus jombo, atau men-jomblo-kan diri. Manfaatkan masa kejombloan dengan hal positif dan juga tetap ikhtiar untuk dipertemukan sama pasangan yang sehati seperjuangan. Peace ah....

    Kok aku jadi curcol ya, Dhel? Nyampah banget nggak sih komen ini? Hehehehe... Apus aja ya kalau tidak berkenan....

    Talkative Tya - Beauty and Beyond

    ReplyDelete
    Replies
    1. Suka sama komen ini yaampuun!!! Masih kepikiran sampe sekarang.

      Terutama buat muslim, pasti harus percaya kalo Allah selalu memberi yang terbaik, ya. Masalah cowok yang dulu pernah bikin Kak Tya sakit hati, Allah nunjukin kalo kak Tya pantas mendapatkan yang jauuuh lebih baik makanya Allah bikin Kak Tya sama dia jadi begitu. Sekarang kan kebukti.

      Aku percaya banget mmasalah 'Kalau jodoh tak lari kemana' karna sesuatu yang tepat akan datang di saat yang tepat dan membuat segalanya jadi inidah!

      Tetap semangat!!!!

      Delete

Makasih sudah baca^^ Ayo share komentar kalian di comment box. Aku suka bacain komentar kalian hehehe. Jangan ngiiklan, jualan, konten pornografi, dan SARA, ya! Entar dikameha-meha sama yang punya blog #hayoloh. Komennya nggak dimoderasi jadi yang sopan, oke? Oke:)

Part of IFB

https://www.facebook.com/groups/1949767178581022/

Member Of

Member Of

Follow me on Bloglovin'

Member Of

Be an e-tailPR blogger

Subscribe